Tari Saman, Keselarasan dari Daratan Aceh

0
80

Indonesia memang memiliki berbagai budaya yang sangat menarik untuk diulas satu persatu. Masing-masing dari mereka memiliki keunikannya sendiri yang tidak bisa dibandingkan dengan daerah lain. Salah satu kebudayaan tersebut adalah seni tari. Dari 33 propinsi yang ada, semuanya memilki kekhasannya sendiri. Salah satu seni tari yang banyak merebut perhatian orang adalah Tari Saman dari Aceh.

Tari saman punya banyak nama. Bukan hanya tari seribu tangan, tapi juga Saman Gayo di Aceh Tenggara dan Tengah, Saman Lokop di Aceh Timur, dan Saman Aceh Barat di Aceh Barat.

Tarian tradisional Melayu ini awalnya datang dari daerah Aceh Tenggara tepatnya di dataran tinggi Gayo. Nama “Saman” diambil dari nama pencipta dan pengembang tari Saman yaitu Syeikh Saman. Beliau adalah salah seorang ulama yang menyebarkan agama Islam di Aceh. Itu sebabnya syair atau lagu yang digunakan dalam tari saman adalah bahasa Arab dan Aceh. Syair-syair yang dipakai dalam tari saman pun berisi pesan-pesan dakwah, sindiran, pantun nasehat, dan pantun percintaan.

Bagi para penikmat seni tari, Saman menjadi salah satu primadona dalam pertunjukan. Dalam setiap penampilannya, selain menyedot perhatian yang besar juga menyedot para penikmat seni tari. Tarian Saman termasuk salah satu tarian yang cukup unik, karena hanya menampilkan gerak tepuk tangan dan gerakan-gerakan lainnya, seperti gerak badan, kepala dan posisi badan.

Pada umumnya, tari saman dimainkan oleh belasan atau puluhan laki-laki dengan jumlah ganjil. Namun dalam perkembangan selanjutnya tari saman juga ditarikan oleh perempuan. Kostum yang dikenakan adalah pakaiankhas Aceh: bulan teleng di kepala, penutup leher, dan gelang di kedua pergelangan tangan. Sebelum menari, para penari duduk berbaris memanjang ke samping dengan lutut ditekuk. Syeikh duduk di tengah-tengah para penari lainnya kemudian menyanyikan syair atau lagu yang diikuti dengan berbagai gerakan oleh penari yang lain. Gerakan dan lagu yang dinyanyikan memiliki hubungan yang dinamis, sinkron, dan memperlihatkan kekompakkan. Tarian ini diawali dengan satu gerakan lambat, dengan tepuk tangan, tepuk dada, dan paha, serta mengangakat tangan ke atas secara bergantian. Semakin lama, gerakan tarian ini semakin cepat hingga tari saman pun berakhir.

Baca Juga:  Keris, Antara Senjata, Budaya, dan Misteri

Dahulu, tari saman ditampilkan dalam upacara adat tertentu. Salah satunya adalah upacara memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Sekarang, tari saman juga ditampilkan dalam acara-acara kenegaraan seperti kunjungan tamu-tamu negara atau dalam pembukaan festival dan acara lainnya. (ensiklopediaindonesia.com)

Tinggalkan Komentar